PMII Dorong UIN RIL Pecat Oknum Dosen Cabul

oleh

Bandarlampung (gemamedia)

Ditahannya SH, oknum dosen Universitas Islam Negeri Raden Intan Lampung (UIN RIL) sebagai tersangka pelecehan seksual terhadap mahasiswinya (EP) oleh Diskrimum Polda Lampung Pekan lalu, rupanya tak menghapus status SH sebagai dosen tetap di kampus tersebut.

Hal ini dikatakan Ketua Komisariat PMII Raden Intan Bandar Lampung, Dedy Indra Prayoga saat konferensi pers dengan awak media di sekretariatnya, Rabu (27/3).

Menurutnya, Pihak UIN belum berani mengambil sikap terkait status dosen tersebut. “Kami (PMII) sudah berupaya menemui pihak kampus untuk menanyakan status dosen SH pada Jumat lalu. Sayangnya, pihak rektorat bungkam memberi keterangan,” jelas Dedy.

Dirinya secara tegas meminta kepada pihak UIN RIL, dalam hal ini Rektor Moh Mukri untuk memberikan sanksi tegas dan kode etik kepada oknum dosen SH tersebut. “Kami hanya meminta pihak rektorat merespon apa yang menjadi tuntutan kami. Sebab, perbuatan oknum dosen ini sangat tidak pantas apalagi dilakukan oleh seorang tenaga pendidik,” tegasnya.

Terakhir, Dedy juga meminta agar Polda Lampung tetap konsisten menangani kasus ini sampai dengan selesai dan berharap penyelesaian kasus ini sesuai dengan harapan keluarga besar PMII Komisariat Raden Intan, yaitu tersangka dapat diproses sesuai dengan hukum yang ada dan korban mendapatkan keadilan yang seadil-adilnya.

BACA :  MUI Lampung Minta Polisi Segera Ungkap Motif Penusukan Syeikh Ali Jaber

Perlahan Normal

Soal kondisi EP saat ini, Dedy menerangkan bahwa pada beberapa waktu lalu, tepatnya pada Hari Perempuan Internasional, pihaknya menyambangi kediaman korban di Lampung Utara.

Dedy bercerita bahwa kondisi moril dan psikis EP saat ini perlahan sudah membaik dan berangsur normal.
“Dia (EP), kondisinya saat ini sudah berangsur membaik dan mulai PeDe untuk melanjutkan kuliahnya. Orangtuanya juga sudah tidak ambil repot dan mendukung agar proses ini cepat selesai,” terangnya. (KwN)